Translator

Jumat, 15 Juni 2012

Menyebar Uang

 
I'm broke! ya, saya lagi bokek saat saya teringat dengan solusi penangkal si bokek ini. Bertemu dengan yang namanya "bokek" memang sangat-sangat tidak nyaman, saya rasa setiap orang yang pernah mengalaminya pasti akan merasakan hal yang sama , tapi bagi yang tidak pernah mengalami mungkin tidak akan pernah tau bagaimana rasanya bokek. Gara-gara si bokek inilah saya menemukan solusi yang cukup jitu untuk menangkal kehadirannya. Solusinya seperti apa, yuk ikuti pengalaman saya.
 
Kehabisan uang seringkali datang tanpa saya duga, sebenarnya ini disebabkan ketidak disiplinan saya dalam mengelola keuangan. Kehadiran si bokek yang tidak diundang ini menyebabkan saya harus berfikir bagaimana cara menyelamatkan uang yang seharusnya cukup itu tetap pada posisinya dan tidak membuat saya menjadi kedodoran. Ketidak disiplinan ini berawal dari uang yang berada di satu lokasi saja yaitu di dompet belanja. Karena berada di satu lokasi maka uang tersebut menjadi terlihat cukup banyak padahal itu semua adalah uang untuk biaya hidup sehari-hari selama satu bulan penuh. Karena dirasa uang masih cukup atau masih ada biasanya naluri belanja atau makan-makan diluar itu cukup tinggi hingga tak terkontrol, nah kalau sudah demikian bisa dipastikan uang yang seharusnya cukup untuk satu bulan itu mendadak sudah habis hanya dalam dua atau tiga minggu saja. Setelah dua atau tiga minggu kemudian bisa ditebak saya kehabisan uang. Contoh yang pernah saya alami seperti yang satu ini  belum habis bulan uang sudah tidak ada # puyeng dewe
Kalau "bokek" otak jadi konslet, perut laper-ngitung salah! haduh

Jurus jitu penangkal bokek yang maksud saya diatas ini sebenarnya sudah pernah saya jalankan, tetapi karena ketidak konsistenan saya akhirnya jurus itu saya lupakan. Belakangan ini saya teringat kembali dengan jurus tersebut, jurus itu adalah jurus menyebar uang. Menyebar uang ?? kaget ? emm jangan salah, maksudnya disini adalalah menyimpan uang dibeberapa lokasi yang berbeda # Sssst bukan di Bank loh. Kebiasaan menyebar uang ini kisahnya berawal dari saya yang kehabisan uang. Suatu hari saya kehabisan uang, setengah tak percaya saya berusaha mencari-cari di dompet biasa saya menyimpan uang dan bahkan hingga mengubek-ubek isi tas dan hasilnya nihil tak ada uang yang tersisa di dompet maupun di tas saya tersebut, sadar bahwa saya benar-benar broke alias bokek mendadak kepala saya menjadi pusing tujuh keliling meski gak ada yang 'ngeplak ini kepala.

Nah kalau sudah gini, tinggal tanduk yang keluar

Karena kejadian diatas tadi, saya kemudian mulai berfikir untuk menyimpan uang dengan cara disebar di beberapa tempat. Saya menyebarnya di beberapa dompet berbeda # hehe biar aman. Uang yang sudah tersebar tersebut membuat saya melihat uang yang ada didompet hanya sedikit saja dan dengan kondisi seperti ini naluri belanja saya menjadi ter-rem dengan sendirinya. Dengan cara yang sederhana ini ternyata cukup jitu menyiasati hasrat belanja saya. Uang yang memang untuk biaya satu bulan itu menjadi cukup untuk satu bulan penuh dan saya tidak perlu takut bertemu si bokek lagi. Pokoknya say good bye deh buat si bokek.

Sssst  ... ada satu siasat jitu lagi simpanlah uang dengan mata uang yang bukan Rupiah didompet anda, dijamin uang akan tetap aman ditempatnya meskipun uang tersebut bisa ditukar dengan rupiah tapi biasanya kita malas untuk menukarkannya jika itu bukan untuk keperluan yang sangat penting so .. uang anda akan tetap aman ditempatynya. # ini rahasia loh , jangan bilang siapa-siapa ya !


Salam
Cha2

14 komentar:

  1. hiihhii lucu ya mba klo pas ketemu berasa gimana gitu deh
    nyimpen uang dalam mata uang asing pun Ok banget tuh, cuma ya gitu, harus ekstra hati2 nyimpannya, jangan ntar maunya nyimpan eh malah hilang atau lupa naronya dimana hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe kalau sampe lupa naronya itu namaya masalah baru lagi deh, kayaknya harus buat trik "bagaimana cara tidak lupa menyimpan barang", setuju kan mba nicampereniqu ?! :D

      Hapus
  2. beneran kan ini rahasia jangan bilang siapa2 juga ya
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hanya orang2 yang beruntung mendapatkan bocoran rahasia ini hehhe :D

      Hapus
  3. sy gak bisa kl di sebar gitu.. Karena sy suka pelupa.. Makanya seringnya pasrah kl lupa naro uang.. Tp seneng bgt kalo tau2 nemuin uang.. Pdhl mungkin sy juga yg nyimpen disana.. Hehhe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya memang sengaja mba nyebar terus pura-pura lupa eh lupanya malah keterusan, tapi pas lagi buka2 dompet trus nemu uang rasanya seneng banget meski saya tau saya sendiri yang menyimpannya di dompet tersebut :)

      Hapus
  4. siasat yg baik, tapi sayang kalau sampe tuh duit terus terlupakan #sering lupa nyimpen :D
    malahan saya seringnya nemuin duit di kantong celana pas nyuci baju, hihihiy, terasa gimana gitu ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng kan rasanya jika tiba-tiba nemuin duit ditempat yang kita telah melupakannya ... trus dapet cash back lagi yaitu rasa senang hehhe :)

      Hapus
  5. Cara pertama ok juga.
    Pas lagi bokek-bokeknya, kita ubek2 dompet eh dapat uang sisa penyimpanan kita. Kayak menemukan harta karun gitu...

    BalasHapus
  6. Iya bener banget mas, harta yang terduga tapi terlupakan :)

    BalasHapus
  7. harus diperhitungkan sampai sekecil2nya biar gak bocor dompetnya...:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya harusnya begitu mas, tapi kadang jiwanya belanja perempuan itu lebih gede jadi kebanyakan bocornya deh hehehe

      Hapus
  8. aku pernah nyoba trik yang mbak share, menyebar uang, tapi tetep aja mbak (dasarnya boros) mungkin. uang yang saya sebar selalu teringat dan terus saja ngambil selembar demi selembar dari berbagai tempat itu :D

    Kalau yang terakhir kayaknya mempan deh mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang terakhir emang pengalaman pribadiku loh dah sejauh ini tuh uang dollar masih aman didompet lumayan buat jaga-jaga kalau kepepet hehe :D

      Hapus

Kunjungan anda adalah harapan bagi saya, tinggalkan jejak anda pada kolom komentar sebagai tanda harapan buat saya. Dan, semoga ini bukan harap-harap cemas :)
Dan diatas semua harapan, saya haturkan terimakasih atas kunjungannya :)

Youth Has No Age

Semangat Muda! Entah karena alasan apa, setiap saya pulang dari arah kebayoran lama ke arah Mayestik, tepatnya entah di sekitar ...