Translator

Selasa, 23 Oktober 2012

CALISTUNG



* Ba Bi Bu Be Bo .. Ca Ci Cu Ce Co .. Da Di Du De Do .. 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10 !!



Lagi kepikiran mencari cara bagaimana mengajarkan anak saya membaca dengan mudah dan menyenangkan, tanpa harus ia terbebani dengan semua kegiatan belajar yang akan saya coba rancang ini. Ya, memang sampai saat ini saya masih mencari formula yang tepat bagaimana menyusupkan belajar membaca ini disela-sela bermainnya sehingga ia akan tetap merasa exciting dalam bermain dan belajar tersebut.

Dijaman sekarang ini mungkin tidak sulit mendaftarkan anak untuk mengikuti bimbingan belajar membaca dan menulis, terlebih untuk saat ini sudah banyak bertebaran tempat bimbingan belajar membaca dan menulis bagi para Balita. Terus terang, saya tidak ingin mendaftarkan anak saya yang usianya masih terbilang sangat muda itu yaitu 3,5 tahun ke tempat-tempat bimbingan tersebut, sebaliknya saya sangat ingin mengajarkannya sendiri.
 
Kata "CALISTUNG" alias Membaca-Menulis-Berhitung pada masa ini sudah menjadi fenomena. Kata ini menjadi sangat tidak asing lagi bagi para orang tua khususnya di Indonesia. Disadari atau tidak memang ada tekanan yang membuat kita orang tua lebih mengutamakan anak belajar "Membaca-Menulis-Berhitung" diusia yang masih dini - ketimbang mencari cara bagaimana mengembangkan daya kreatifitas atau imajinasi si anak.

Sudah bukan rahasia lagi jika di sekolah dasar (SD) saat ini ketika ada penerimaan murid ajaran baru akan diadakan pengetesan terlebih dahulu kepada calon murid sebelum mereka bisa masuk di sekolah tersebut,  inilah yang mungkin membuat ketakutan besar para orang tua. Takut jika anak tidak bisa melewati tes tersebut sehingga si anak tidak diterima di SD tersebut, misalnya.
Asal tau saja bahwa masalah tes ini memang sifatnya pengetesan sekitar Calistung, nah ini yang membuat orang tua was was.

Pengalaman anak tetangga saya ketika ia hendak masuk SD dan ia harus menghadapi tes seperti itu cukup membuat saya kaget, karena ternyata ketika si anak menghadapi guru pengetes ia sangat ketakutan sehingga tubuhnya gemetaran ketika ia mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan dari guru tersebut dan ia menjawab dengan bibir bergetar ketakutan dan mata mau menangis. Tragis.

Ya, saya sangat prihatin dengan gaya pengetesan semacam itu, saya berfikir apa gunanya guru jika baru masuk kelas satu SD saja si anak sudah dituntut lancar baca, menulis dan berhitung. Mengutip pendapat bapak Isa Alamsyah dari Komunitas Bisa! (maaf saya kesulitan mengunduh dan menemukan tulisan beliau yang ditulis sekitar tahun 2010) kira-kira begini intinya "Sebuah alat akan dikatakan bagus jika yang dimasukan perak dan bisa menghasilkan emas, tetapi jika yang dimasukan emas dan yang keluar adalah emas juga artinya alat itu tidak bagus - alat itu biasa saja alias standar -  karena ia mengeluarkan hal yang sama yaitu emas", dalam artian jika anak sudah pintar lalu dimasukan ke sekolah yang katanya bagus maka bukan sekolahnya yang bagus tetapi memang sejak awal si anak sudah pintar tetapi jika anak belum bisa apa-apa kemudian dimasukan ke sekolah yang katanya sekolahnya biasa-biasa saja tetapi kemudian menghasilkan anak-anak yang pintar maka inilah yang dinamakan sekolah bagus. Pengertian sederhananya - anak belum bisa calistung kemudian  bisa calistung. Dan sejatinyalah sekolahlah yang akan mengubah anak dari yang kualitasnya perak menjadi berkualitas emas - ini namanya sekolah bagus mengubah dari yang tidak bisa menjadi bisa.
 
Bukan saya menentang jika anak-anak usia dini ini diperkenalkan dengan Calistung karena saya sendiri sedang mengarah kesana, tetapi sebaiknyalah cari cara bagaimana pengajaran yang menarik bagi anak dengan bermain yang dalam bermain itu diselipkan belajar Calistung. Caranya bagaimana, tinggal kita sebagai orang tua yang mendesignnya dengan tepat bagi anak kita dan buatlah metode sesederhana mungkin dan mudah dimengerti dan dipahami oleh anak.

Yang menjadi pertanyaan :
1. Apakah tepat jika anak diperkenalkan "Calistung" di usia mereka yang sangat dini ini ?
1. Apakah tepat jika sekolah dasar sekarang menerapkan sistem "tes" terlebih dulu sebelum menerima murid baru ?  Apakah anda setuju atau tidak ?
2.  Jika anda setuju,  "tes" seperti bagaimana yang tepat ?
3. Apakah sahabat punya cerita seputar belajar Calistung ini ? jika ya, mohon di sharing


Sahabat, mungkin ini adalah sebuah bentuk kegelisahan saya terhadap diri sendiri dan terhadap pendidikan di Indonesia saat ini, dan untuk itu saya menunggu partisipasi para sahabat blogger untuk memberi saran pendapat sesuai kasus diatas. Akhir kata saya ucapkan terimakasih.



Note : Ssst ...  tampaknya saya sudah menemukan metode buat anak saya.
         Doakan saya semoga berhasil.


Salam,
Cha2



35 komentar:

  1. dilema nih, anak2 sebaiknya diajarkan membaa tidak sejak dini tapi kalau masuk SD dites membaca ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, itu pengalaman anak tetangga saya,yang harus menghadapi tes tersebut sebelum dia diterima di sekolah tersebut

      Hapus
  2. Haaaa, masak sih mbak, mau masuk SD ditest sampai anaknya takut dan bergetar gitu?

    Meski saya bertekad ngajarin sendiri anak saya nanti kelak (kelak ya, sekarang masih 2 bulan umurnya, hehehe), tapi ya BT juga kalo mau masuk SD aja udah harus lancar semuanya..

    Mending humskuling aja kalo gitu deh. *esmosi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups asli bener.

      Siip mendingan ngajarin sendiri, karena kita yang tau bagaimana anak kita

      Tapi jangan *esmosi ... ya hehe

      Salam buat si kecil ya :)

      Hapus
  3. Dan pengalaman anakku juga begituu..
    Susah ya, jaman sekarang aturan mainya begitu, harus bisa calistung, dan test pas masuk sd memang iya.
    Mau ga mau harus mengikuti, yang penting kita sebagai orang tua tetep mendukung dan mengarahkan dan memberikan yang terbaik buat anak aja, selagi anaknya mampu dan bisa menerima kenapa engga.
    Dari pada ngomel2, desas desus tentang dunia pendidikan sekarang, pusiing Mak, ga akan ada ujungnya, mendingan bermain sambil belajar *kebalik ga* sama anak..yuuk.>!!

    Masih inget dari kecil Olive di ajarin calistung pake cd edugames, dan memang cepet, di Tk A dia udah bisa baca. Hiks, Tapi matanya itu loh sekarang harus pake kacamata, gara2 keseringan di depan kompi xixixi..*resiko*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes teh Nchie tampaknya sebagai orang tua kitalah yang harus mengarahkan mereka.

      Thanks ya teh masukannya, nanti saya coba juga ah dengan cd edugames ... thanks thanks thanks ... !

      Hapus
  4. buat sy anak boleh aja di ajarkan calistung asalkan caranya sesuai dg usia mereka.. Dan arus di ajarkan dg cara bermain.. Tp kl tes masuk itu yang kadang sy seringkali gak mengerti fungsinya utk apa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju juga mba, yang menjadi ganjalan emang masalah tes itu.

      Hapus
  5. waduh boleh dicoba nih buat anak saya nanti..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siipp... coba yang cd edugames kan mas ? semoga berhasil :)

      Hapus
  6. Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
    Alhamdulillah kita masih diberi ALLAH SWT , nikmat umur buat menyambut Idul Adha tahun ini,
    semoga rahmat dan karunia ALLAH SWT selalu menyertai kita semua,
    selamat merayakan Hari Raya Idul Adha,
    bila ada salah dan khilaf dalam kata serta sikap selama ini, mohon di maafkan lahir dan batin.
    Wassalam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mas, maaf lahir & batin juga :)

      Hapus
  7. Waktu anakku tk aku ĵµƍα bingung,karna pingin nyiapin dia buat masuk SD yåΩg pake tes itu aku ngajarin calistung dia yah namanya jg anak2 ya mbak tentu lbh senang main ∂άn nggak bisa dipaksa. Singkat kata dia bisa baca ∂άn ikut tes, aku bela2in beli buku2 latihan masuk SD tapi yg terjadi adalah dia tidak diterima ∂άn teman se-tk nya yg memang aku tahu nggak bisa baca lulus. Tentu gondok ya? Ada uang yg bermain ada ' lulus lewat belakang'. So kapok deh mbak, mending biarkan saja dia santai ∂άn masuk sekolah yg lebih memahami potensi anak tidak hanya dari calistung. °˚˚ºo(•̃͡-̮•̃͡) hέhέhέ (•̃͡-̮•̃͡)oº˚˚° sorry ya mbak jadi panjang curhatnya :D

    Eh lupa, salam kenal mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow ... hari gini masih ada yang "main belakang" juga toh, wah perasaan saya juga pasti sama kesel & gondok tentunya.

      Thanks ya atas sharingnya, saya senang bisa tau pengalaman para sahabat dan tentunya ini menambah wawasan saya.

      Salam kenal juga ya :)

      Hapus
  8. bingung koment apa yach. just blogwalking aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe ... thanks ya udah berkunjung :)

      Hapus
  9. Akur, Bu!
    Dan pastinya ortunya yg musti tau gimana cara pembelajaran buat anaknya sendiri, bukan malah diserahin ke lembaga atau bimbel.! ;-)

    karna sbaik2 pendidikan anak adalah keluarganya sndiri! Itu menurut gue lho, Bu! :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuuiiihh siiip banget pendapatnya mas :)

      Hapus
  10. Aku baru ngerti nih kalo tes SD jaman sekarang ada tes baca.
    Dulu kayaknya aku gak ada, tapi aku udah bisa baca sebelum TK *pamer wkwkwk*
    Kasian anak-anak ya kalau belajar calistung dipaksa biar bisa ngerjain tes masuk SD T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Una emang pinter ya, moga-moga anak saya bisa seperti Una bisa baca meski belum masuk TK .... Jempol buat Una :)

      Hapus
  11. Saleum,
    Ikut mendoakan semoga programnya berjalan dengan baik sesuai harapan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks juga atas doanya Uda
      Saleum juga ya :)

      Hapus
  12. sebenarnya membaca memang sangat perlu... tapi sebaiknya belajar membaca tidak perlu terlalu dipaksakan agar anak cepat bisa... karena anak itu pasti bisa..

    setiap anak punya cara belajarnya masing masing... jadi semoga nanti dirimu bisa menemukan cara yang baik dan sesuai dengan cara belajar anakmu yang lucu itu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget dengan pendapat mas dan thanks pencerahannya "setiap anak punya cara belajar masing-masing" :)

      Hapus
  13. wah sebagai calon bapak, saya kudu siap-siap dari sekarang nih kayaknya :)

    BalasHapus
  14. iya bener juga sekarang masuk SD aja udah harus di test....hadeeewwwwwww


    Salam persahabatan sll dr Menone

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hadeewww ...

      Salam persahabatan juga ya :)

      Hapus
  15. saya juga gak paham dengan test kaya gitu, mendingan di tes ma stumon aja, gimana ??? wkwkwkwkkwk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah kalo sama StumonK tuh tesnya lebih serem ah pasti TES-nya naik gunung ya atau naik pohon ?? wew :)

      Hapus
    2. huuuhuhuuu ... belom tentu, palingan disuruh bikin blog, hehehe :P

      Hapus
  16. Inilah salah kaprah dunia pendidikan di negeri kita. Maunya terima jadi, ya namanya juga jaman serba instan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jaman instan tapi yang enak cuma mie instan ya :)

      Hapus

Kunjungan anda adalah harapan bagi saya, tinggalkan jejak anda pada kolom komentar sebagai tanda harapan buat saya. Dan, semoga ini bukan harap-harap cemas :)
Dan diatas semua harapan, saya haturkan terimakasih atas kunjungannya :)