Translator

Rabu, 22 Mei 2013

Oh, Indahnya Jatuh Cinta



Ternyata,  pada orang yang sedang jatuh cinta, selalu ada “hal”, yang dapat diperbincangkan.

Kesan ini saya tangkap, pada dua orang teman kerja saya, ketika tanpa sengaja, saya melihat ada  cinta di mata mereka. Di setiap perjumpaan mereka, dimanapun itu, selalu ada komunikasi yang terjalin. Apa yang diperbincangkan? Entahlah, hanya mereka berdua yang tau. Lalu, mengapa? Ada yang salah?? Tidak, tidak ada yang salah sama sekali, karena jatuh cinta itu, bisa terjadi pada siapa saja, dan pada kalangan mana saja, bebas, lepas, bagai tanpa batas. Dan tiada yang pernah tau, kapan cinta itu datang menyapa,  atau bahkan pergi tanpa pesan. Karena cinta itu sejatinya adalah universal - Milik semesta alam. 


Jatuh cinta ?! Yups. saya yakin, semua yang membaca tulisan ini juga, pernah atau mungkin malah sedang terkena panah cinta!? Kalau ada yang menjawab tidak, itu sih artinya sama dengan “belum’, dan bukan berarti tidak akan pernah jatuh cinta sama sekali. Coba, siapa pula orangnya, ketika malaikat kecil nan lucu si “Cupid“ itu membidikan panah cintanya pada sepasang manusia, pastinya tiada yang bisa menolak. Panah cinta hasil bidikan sang malaikat nan imut itu, bisa jadi sangat kuat menancap dan tepat pada sasaran, atau mungkin hanya menancap secuil, kemudian terlepas bebas, atau bahkan cuma melintas kencang, tanpa menancap sama sekali, hanya terpaan harumnya angin bunga cinta saja, yang cukup membuat hidung segera mengendus untuk menciumnya, tetapi sekejap kemudian wangi bunga cinta itu, hilang terbawa sang angin. # hihi, kalo itu sih angin surga namanya! 

Saya pernah obrol-obrol dengan salah satu kawan lama saya, sebutlah namanya mas Her. Mas Her ini adalah seorang lelaki yang sudah beristri dan beranak, tetapi karena keusilan si imut Cupid ini, ia pun terkena yang namanya virus cinta, yang telah ditancapkan Cupid lewat panah yang telah diberi racun cinta olehnya. Maka apa hendak dikata, ketika panah Cupid itu melesat padanya, maka ia pun terlena oleh wangi angin surga ini. Obrol punya obrol, apa sih yang membuat ia, maaf, berselingkuh itu? Tanya saya padanya. Ternyata jawaban yang saya dapatkan cukup membuat saya terpana dan tertawa -  nyengir kuda. Kok nyengir kuda ?? Emm … mau tau apa jawabannya ?

Tunggu , setelah iklan-iklan yang mau lewat berikut ini #Loh, kok jadi kayak acara tipi aja deh! Wedew

Menurut mas Her,  sebagai mantan aktor seling*uh #hehe, sekarang sudah sadar dan tobat!, ciyus neh?!,  Sebenarnya, yang membuat orang berselingkuh itu adalah karena hal sederhana banget. Hal sederhana apa  sih mas? tanya saya penasaran.  Dan inilah Jawabannya pada saya   #baca dibawah ini, hihi

“Rasa Deg-Degan”

“Hah, Cuma itu?”, tanya saya.

“Ya, apalagi!”, sahutnya.

Perasaan deg-deg–ser itulah, yang dicari atau yang didapat oleh seseorang yang jatuh cinta, baik itu untuk pasangan lajang, terlebih pada orang yang berselingkuh. "Jadi, bukan karena kecantikan atau ketampanannya ?" tanya saya lagi, "Bukan!" jawabnya. 

Mengapa dari jatuh cinta, kok tulisannya jadi ngalor-ngidul ke perselingkuhan sih?  #biarin wee!

Bukan, bukan bermaksud ngajarin selingkuh, itu hanya salah satu scene cerita seorang kawan lama saja, yang pernah terjatuh ke dalam jerat perselingkuhan. Dan ternyata, alasan sederhana dari perselingkuhan itu hanya secuil perasaan deg-degan sesaat kepada orang diluar sana. 

Lalu, yang bisa diambil hikmahnya, apa ya ???  

Bagi yang sudah berkeluarga, jelas banget ya, kadang kita lupa akan perasaan deg-degan yang dulu kita miliki bersama pasangan.  Lalu, masih ingat kah kita, bagaimana perasaan kita saat kita menjadi salah tingkah ketika bertemu dengan sang kekasih, ketika memandang, ketika memegang tangan yang terasa sedikit bergetar, dan ingat kah kita dengan tatapan mata yang dalam tanpa kata itu ? Ya, itu semua ciri-ciri Perasaan deg-degan. Tapi apakah perasaan itu masih kita miliki ?

Jika saat ini, mungkin perasaan-perasaan itu sudah hilang, karena waktu kebersama bersama pasangan yang begitu lama – detik ke detik, menit ke menit, jam ke jam, hari ke hari, minggu ke minggu, bulan ke bulan, hingga berujung tahun ke tahun berlalu, membuat perasaan deg-degan lambat laun menurun, hingga pada akhirnya hilang. Lalu, apa yang harus kita perbuat? Bagaimana, jika kita mulai menumbuhkan kembali perasaan deg-degan tersebut?  Caranya?, Pastinya, mungkin sekarang berbeda, tetapi, biarlah kita memilki perasaan deg-degan dalam bentuk yang lebih dewasa. Perhatian yang dulu kita miliki mungkin harus kembali ditumbuhkan, kelembutan tutur kata, atau bahkan ciuman-ciuman kecil ucapan terimakasih, bisa kita berikan kepada pasangan. Jika sebelumnya kita lupa akan perasaan deg-degan tersebut, dijamin perasaan ini akan timbul kembali karena kita sudah punya peta deg-degan sebelumnya – peta deg-degan, ketika kita memulai hubungan dengan pasangan kita. #kok jadi kayak ngegurui ya? I’m sorry good bye … lagu Krisdayanti saya haturkan sebagai permintaan maaf saya yang sok minterin  ini  #kok good bye? Biarin, emang lagunya begitu hehe :)

Kenapa saya bahas sebegitunya ya ? karena menurut kawan lama saya itu, bahwa ‘perasaan deg-degan’nya pada istrinya itu sudah lama hilang-lang entah kemana, setelah mereka menjalani biduk pernikahan sekian tahun. “Bosan pada istri?” tanya saya lagi, “Enggak juga” jawabnya yakin. Jadi alasan berselingkuh itu apa? kejar saya, dengan santai ia menjawab bahwa ia hanya ingin menikmati perasaan itu lagi – yaitu “perasaan deg-degan tadi”. #alamaakk, gubraaaak dah!


Note : Perasaan nikmat sesaat itu, memang keindahan yang paling top, tetapi ketika kesadaran itu muncul yang ada tinggal penyesalan.



 Salam,
Auntie Dazzling

39 komentar:

  1. siapa bilang klo dah nikah gk bisa merasakan deg2 an lg ... trgntung yg mnjalani aja sh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu yang mba ?! bisa bisa .. :)

      Hapus
  2. Oke mbak, meski aku gak punya pasangan, oke juga tipsnya.
    Gimana caranya bikin deg degan ya...
    Kalau dikagetin gimana mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikagetin ? deg-degan langsung black down deh hehe :)

      Hapus
  3. gueh deg degan terus tiap mau kesini dong, apa tuh dong namanya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe pastinya karena takut di tagih utang ya ???? secara ane kan tukang kredit wee :)

      Hapus
  4. Wow jatuh cinta itu " Sejuta rasanya " :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan pastinya kaya permen Nano-Nano ........ manis,asem,pedes, :)

      Hapus
  5. hadeeuuhh memang perasaan deg2an yang bikin sesuatu itu :D
    rasanya jatuh cinta..jatuh cinta teruss :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah "sesuatu"nya itu yang di cari bang.

      Hapus
  6. Seperti itulah jatuh cinta, selalau ada saja bahan yang dibicarakan. Makanya jangan heran kalau ada yang bisa ngobrol berjam-jam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya soalnya mereka ngobrolin diri mereka sendiri :)

      Hapus
  7. wkwkwk..ceritany lucu mba
    btw kayak gak pernah jatuh cinta aja mba hehee...
    YES rdapat tips berselingkuh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Widih ini justru jurus penangkal selingkuh Nal bukan tips berselingkuh hihi bisa aja kau :)4

      Hapus
  8. sambil nyanyi dong "jatuh cinta berjuta rasanya ...." :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha Lidya bisa aja,, inget baheula ya ?

      Hapus
  9. Jangankan yang menikah mbak, yang pacaran menahun saja rasa degdegannya menghilang... Tapi cinta itu bagi saya gampang disiasati, tiap hari saya merasakan jatuh cinta... pada orang yang sama...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wess sedap dweedy setiap hari jatuh cinta pd orang yg sama :)

      Hapus
  10. kalo jenuh...salah satu obatnya supaya ga selingkuh mungkin kita harus membuka sel-sel kelabu yang sudah overload yaitu bagaimana dulu kita begitu klepek-klepek sama pasangan....qiqiiqi

    BalasHapus
  11. Yups bener banget kan sudah punya petanya :)

    BalasHapus
  12. Duh, nggak ada abisnya deh kalo ngomongin cinta, hihihi^^
    Dulu kalo temen aku curhat dia suka dag-dig-dug salting tiap ketemu orang yang dia suka, aku suka mikir "ah lebay", pas udah ngerasain sendiri ternyata iya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata rasa deg-degan itu asik yaa ?! :)

      Hapus
  13. deg-degan itu sebenarnya adalah perasaan rindu kepada yang dicintai, dan itu bisa dijaga dan dipelihara selama kita memang masih mencintai dengan setulus hati pasangan kita, kalau deg-degan karena selingkuh..itu hanyalah perasaan nafsu dan rasa takut diketahui oleh pasangan kita...salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups bener bngt hsrus di jaga sehingga terpelihara rada itu :)

      Hapus
  14. Mungkin karena sudah sering bertatap jadi deg2annya ilang ya, MBa. Hihihi

    Deg-degan dalam bentuk yang lebih dewasa? Waah, pingin nyoba yang ini, carane piye, MBa? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanya rahadia deh,soalnya km blom dewasa say hehe :)

      Hapus
  15. Pas liat atas nama Marchia nongkrong di kotak komen gue, gue deg2an... Wah! Blogger top, nih!

    Pas gue baca artikel teratas di sini, gue deg2an lagi... Wah! Postingan orang top, nih! Belipit ornot, gue reader tanpa jejak di sini! Hehehe

    Pas gue mo komen, gue makin deg2an... Wah! Komen apa ini? Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudte top umurnya ya Eksak ?? heh, awas ya !!

      Hehe aku tau kalo kamu meninggalkan jejek neng kene, kamu takut aku tagih utang kan ??? hahaha ketauan deh dikau :)

      Hapus
    2. Beuh! Dari dulu kok njawil masalah umur! Padahal gue pernah baca salah satu komen elo lho, Bun! Jadi tua itu pasti, tapi berjiwa muda itu pilihan! Nah loh... Bhahaha

      Hapus
    3. Hehehe jadi isin aku *_* , ternyata yang baca masih inget apa yg pernah aku tulis :) *ngumpet di bawah bantal !

      Hapus
    4. Hehehe, padahal gue suka bgt kata2 itu, Bun! Malah udah gue share di fb, twitter, tumblr, rt, rw, kelurahan, kecamatan, arisan dan ibu2 PKK! Bhahaha

      Hapus
    5. Hehe hiperbola banget kau Eksak :)

      Hapus
  16. Whoaaaa...
    memang betul banget sih teorinya..

    rasa deg degan itu sejatinya diproduksi oleh hormon endorfin dalam tubuh kita, dan biasanya hanya berlaku sekitar 6 bulan doang..
    Makanya biasanya kalo udah pacaran 1 tahun banyak yang putus, hormon nya udah kadaluarsa soalnya...hihihi...

    Mungkin setelah nikah sekian lama deg degannya udah hilang, dan berganti dengan perasaan nyaman bareng pasangan. Mau ngapain aja berasa tenang karena yakin dia bakalan tetep cinta...hihihi...

    BalasHapus
  17. Sebenernya aku pernah juga sih posting tentang hal ini...
    cinta yang menggebu gebu akhirnya bakalan memudar..
    dan berubah menjadi cinta yang matang dan dewasa...

    Boleh mampir2 kalo ada waktu yaaaah :)
    http://erryandriyati.blogdetik.com/2010/10/07/cinta-yang-berubah/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah Ery emang keren ternyata dah lebih dulu posting ginian. Oke, aku coba tengok ah tulisanmu :)

      Hapus
  18. Cinta itu terkadang bisa membuat kita berpikir bahwa dunia ini haya milik kita saja yang lain mah cuman ngontrak :D

    BalasHapus
  19. Ya itu sih cinta monyet namanya hehe :)

    BalasHapus

Kunjungan anda adalah harapan bagi saya, tinggalkan jejak anda pada kolom komentar sebagai tanda harapan buat saya. Dan, semoga ini bukan harap-harap cemas :)
Dan diatas semua harapan, saya haturkan terimakasih atas kunjungannya :)