Translator

Jumat, 31 Mei 2013

Setoran Akhir Bulan


Tak terasa, tanggal sudah menginjakan kakinya di hari terakhir bulan Mei, tanggal Tiga puluh Satu - tanggal tua - tetapi duit pastinya lagi nomplok, karena biasanya orang sudah menerima gaji di tanggal-tanggal seperti ini. Dan di detik-detik terakhir bulan Mei ini pun, saya tak mau melewatkannya tanpa di temani satu postinganpun, meski setoran postinganpun belum ada (*so, yang mau di posting apa ya? lieur dewek) tetapi niat saya sudah jelas ingin memposting sesuatu, sesuatunya itu apa?  waah, terserah si jari saja, mau kemana ia membawa.

Hari-hari tanpa ide memang paling gak ngasikin, tetapi hari-hari penuh idepun jika si ide tidak segera dieksekusi ke dalam bentuk tulisanpun akhirnya garing juga - segaring krupuk udang di penggorengan, segaring elo yang di setrap pak guru dijemur di  panas terik mentari yang membakar, segaring krupuk kulit yang jika dimakan bunyinya krauk krauk itu dan segaring kulit elo di musim panas panjang berbulan-bulan nan terik tak berhujan.Ya, itulah akibat negatif dari ide yang tidak segera dieksekusi.

Dan belakangan ini, ada sedikit ide hinggap di kepala saya untuk menulis cerita fiksi. Ide menulis fiksi inipun akibat ketidak sengajaan juga, suatu hari pas saya lagi bewe tanpa sengaja saya terjerembab masuk ke sebuah situs flash fiction nih disini situsnya. Dan, akibat terjerembab itu ada perasaan lain di hati saya, perasaan apakah itu? ah, saya malu mengatakannya.

Bertemu tanpa sengaja, memandang, kemudian jatuh cinta, mungkin itu adalah kata yang tepat buat saya saat ini, rasa jatuh cinta pada kenalan baru (baca : flash fiction) ini begitu menggoda. Meski baru bertemu dan baru berkenalan tetapi rasanya saya sudah seperti mengenalnya begitu lama, apakah itu akibat sindroma jatuh cinta pada pandangan pertama kah? jika ya, rasanya saya sedang mengalami sindroma itu.

Suatu hari, tanpa sengaja saya menyambangi rumah virtual seorang sahabat, saya terkesima ketika saya mendapati hasil karya tulisannya yang ringan nan lucu itu, jelalahnya lagi ia menulis sebuah challenge flash fiction, wuiiih ini yang membuat saya bertambah ngiler dah sama yang namanya flash fiction si kenalan baru saya itu. Dan sayapun ingin bisa menulis flash fiction seperti sahabat saya itu.

Malam kemarin otak saya mulai merancang sebuah ide cerita, tetapi ..... sayang di sayang, ide itu tidak segera bisa saya eksekusi - secara saya gak bisa ngenet karena mati listrik - saya hanya bisa terbengong-bengong tak berdaya, mematung sambil membayangkan bagaimana jika di gelap gulitanya malam yang tanpa aliran listrik itu ada pocong yang tiba-tiba loncat-loncat di depan saya, hhhiiii saya bergidik takut, dan lamat-lamat saya benar-benar melihat sesosok tubuh keputih-putihan ada di bawah dekat kaki saya, saya bergidik takut, mulut terkatup dingin, badan saya bergetar dan tanpa saya sadari tiba-tiba saja saya serasa limbung, dunia berputar-putar persis orang vertigo, kepala pening, mual yang mendera, hingga badan terasa rada hangat, dan rasa hangat itu mulai menjalar ke seluruh tubuh dari bagian kepala turun ke badan hingga ke bagian bawah pinggang menjalar ke kaki dan tanpa terasa kehangatan itu terasa sedikit basah, dan basah itu terasa lebih basah lagi, tubuh saya tambah bergetar ketika sosok itu terlihat bangkit sambil berkata "mba, basah apa ini?" tanyanya, dan jrrrreeenng tiba-tiba saja aliran listrik menyala, saya melihat sosok putih tadi sangat dekat dengan saya dan barulah saya tersadar sosok itu adalah saudara saya yang sedang bertandang dan menginap di rumah, tanpa sadar saya segera menengok ke bawah kaki saya, saya melihat genangan air di bawah kaki saya, saya kaget, muka saya pucat pasi menahan malu, dan di malam yang gelap gulita itu saya harus membersihkan ompol saya dan bukan menulis ide yang sudah ingin membuncah itu. #sial


Note : Jika punya ide jangan di tunda-tunda,  segeralah eksekusi :)

 Salam,
Auntie Dazzling

29 komentar:

  1. semangaaaat ya mbaaaak untuk mengawali bulan juni..
    suka gitu ya, ide datang tiba-tiba, tpi lenyap gitu saja. :D

    BalasHapus
  2. Bhahaha, ketiban sial juga, Bun? Ampe terompol-ompol begitu! Hihihi... Elo jorse bgt sih, Bun! :-D Ayo bikin, Bun! Entar malah ide elu gue yang ngeksekusi, lhoh! :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tampaknya aku kena kutukan tulisan #Sial-nya wong Kendal hehehe

      Hapus
    2. Bhahaha, didakwa pembawa sial gue! Sial! :-D thanks juga ea, Bun! Berkat dilink di marih, cerita gue dapet banner the winner! :-)

      Hapus
    3. Wah selamat ya, keren dapet banner the winner :)
      tapi itu bukan karena ada link kamu disini loh!

      Semoga aku ketiban sial lagi darimu, dapet banner the winner juga, hahhaha *ngayal

      Hapus
    4. Mau bgt sih ketiban sial, Bun? Gue aja ogah! Bhahaha...

      Hapus
    5. Mau banget apa mau aja ya ??? hahaha 'emboh ah :)

      Hapus
    6. Bhahaha, elo mah gaul! :-D mana nih fiksi barunya?

      Hapus
  3. ooops aku suka menunda-nunda juga nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi itu mah equal lah Lid sama aku.

      Hapus
  4. imajinasi yg pocong itu bikin serem :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cik lebih serem klo pocongnya ada di sebelah kita tidur ... asli serem :)

      Hapus
  5. wew, ngompol? yakin neh? ih, kirain gueh doang yg begitu, wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngompol itu gara2 eike ngimpi dikejar2 StumonK hahaha r

      Hapus
  6. Saya juga baca "sial" punya mas eskak. Hihih

    Eh, beneran ngompol tuh? :P
    Saya tunggu karya fiksinya deh. . . :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau berguru dlu ah biar bisa nulis fiksi hehe

      Hapus
  7. kirain horor apa yang putih itu ...hi hi hi....

    BalasHapus
  8. akyuuuuu...juga lagi belajar bikin fiksi niiih...
    dan sumpah syusah banget ituuuuuh...

    mungkin karena terbiasa nulis non fiksi di blog yang lebih lugas..jebret..jebret...
    segitunya berusaha mendeskripsikan emosi ato apa gitu, langsung mabok sendiri...hihihi...

    etapi itu imajinasi nya keren lhoooo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah kalo Ery sih jangan ditanya deh, kalo cerita biasa jebret-jebret, yak fiksi juga tinggal jebret-jebret juga Ry, hehe .... :)

      Hapus
  9. Ayooo, buuu... tulis ceritanya.... penasaran sayaaa... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woalah Nuel, belum sempat neh masih sibuk :)

      Hapus
  10. ide itu bisa muncul dimana saja..bahkan ketika sedang ngompol pun ide segar bisa hadir jadi bahan tulisan...ayo kamu , dan kita semua pasti bisa :-)

    BalasHapus
  11. Masih ngompoool?
    Wah saingannya Nunung di OVJ ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo Nunung sih udah area wajib pampers ya hhihihihi

      Hapus

Kunjungan anda adalah harapan bagi saya, tinggalkan jejak anda pada kolom komentar sebagai tanda harapan buat saya. Dan, semoga ini bukan harap-harap cemas :)
Dan diatas semua harapan, saya haturkan terimakasih atas kunjungannya :)

Youth Has No Age

Semangat Muda! Entah karena alasan apa, setiap saya pulang dari arah kebayoran lama ke arah Mayestik, tepatnya entah di sekitar ...