Translator

Selasa, 25 Februari 2014

Suatu Hari




“Ri, gue ikut!” Kata saya waktu melihatnya berniat pergi ke luar kantor hendak mencari Alqur’an Alfatih di Megastarshop Tangcity suruhan ibu Boss, saya pikir kerjaan masih longgar daripada nyanun di ruangan sendiri nemenin Boss mendingan saya ikut window shopping aja bersamanya, dan anggukan setujupun segera saya dapatkan darinya, hahaiii …  teriak hati saya senang.


Dan siang itu sekitar pukul sepuluh  kami berdua meluncur menuju Tangcity. Sampai di Tangcity suasana masih terlihat sepi, mungkin hari masih pagi untuk ukuran mall sehingga pengunjung pun masih sepi, karena masih sepi maka kami berdua pun hanya berjalan-jalan saja melihat-lihat ada apa aja sih di mall ini?, Ternyata mall ini cukup lengkap-kap dan kami berdua asik berwindow shopping saja tanpa ada yang dituju, pas kami berputar-putar itu tanpa sengaja sampailah kami di arena bermain disini kami melihat sesuatu yang haha bisa dijadikan objek berfoto-ria narsis neh! Tanpa komando saya pun langsung bergaya bak model dan jeprat-jepret hp Ari pun menjadi martir penuntas narsis saya yang sok ABG  #Angkatan mBok Gue  haha, karena hasilnya sebagian fotonya tidak focus alias blur aahh males juga nunjukin hasilnya, tapi berhubung saya narsis seperti yang saya bilang tadi saya tunjukin juga foto itu, neh dia … eng ing eng …




Ketauan deh kalo tukang kredit! Tuh dompet diketekin hihi
Ceritanya sih di Amsterdam gitu hahaha
Jelek juga gak masalah pokok e joged ehh action!
Mencoba bertahan meski terkena badai angin kencang sampai doyong!
Ari, elo harus belajar jadi fotograper deh biar gak goyang-goyang dangdut hasilnya hehe

Habis berfoto-foto ria kami tidak segera mencari Alqur’an Alfatih itu tetapi kami malah ngeloyor ke carrefour untuk melihat-lihat harga laptop, sayang harganya cukup mahal sehingga saya gak jadi menggunakan kartu sakti alias kartu kredit untuk membelinya, dan tanpa sengaja saya melihat pesawat remote control hihi ini cukup menggelitik saya untuk mencobanya dan kemudian saya tergoda membelinya karena tawaran harga yang Rp.200.000 setelah kena discount 50% itu, maka saya pun membelinya dan Ari pun tergoda untuk ikut-ikutan membeli, saya membeli helicopter berwarna hitam sedangkan Ari berwarna putih, hihihi lumayan buat ngilangin stress (*wah helinya belum sempat di foto).  Selesai membeli pesawat mainan akhirnya kami mencari toko belanja online itu, yang kebetulan belinya gak online tapi capcus di tempat. Ketika kami tiba, segera disambut dua orang pramuniaga seorang laki-laki dan seorang  perempuan. Mereka berdua menyambut dengan ramah sambil menanyakan darimana dan siapa kami, apa kami sudah menelpon sebelumnya tanya mereka lebih detil , setelah di jawab teman saya, mereka pun segera melayani apa yang kami cari. Ya Alqur’an Alfatih yang harganya  Rp. 980.000 setelah kena discount 50% itu pun segera mereka peragakan di depan kami. Nih dia Alqur’an Alfatih itu 

Menurut pramuniaganya yang mahal itu tehnologinya, katanya. Alat bacanya saja harganya Rp.800.000

Selesai membeli Alqur’an Alfatih kami memutuskan untuk pulang saja, tidak makan siang dulu karena kami sudah memesan lunch di kantor,  jadi sayang kan kalo lunch gak kemakan. Sampai di kantor ternyata lunch punya saya sudah tidak ada, tanya punya tanya ternyata atas inisiatif seorang teman lunch saya diberikan pada orang lain dengan asumsinya saya bakalan makan siang di luar tentunya.  Yaa… saya sedikit nyesel juga tadi gak makan di luar, sebenarnya perut saya sudah gak tahan lapeerr banget, tapi melihat wajah temen saya yang memelas minta maaf pada saya luntur deh rasa lapar dan kesal saya. Teman saya yang bernama Anyi itu bahkan menawari segala makanan pada saya,

 “Mba mau soto ayam?”

 “Mau sop iga atau daging?”

atau “Mau nasi padang?”, tanyanya beruntun, hahaha saya hanya melongok dan tersenyum padanya.

“Hehe udah lah Nyi gak apa-apa, nih aku masih punya makanan kecil tadi pagi belum sempat aku makan! Tuh liat teh manis aku aja belum aku minum!” Kata saya padanya sambil minum teh yang belum sempat saya minum dan memakan makanan kecil yang saya masih punya. Melihat wajah teman saya yang satu ini sungguh membuat perut saya langsung kenyang. Dan satu hal, ternyata permintaan maaf yang keluar dari dasar hati yang paling dalam mampu mengenyangkan perut yang tadinya lapaarr luarr biasa.


Haha Nyi, ketulusanmu ternyata sama dengan sepiring nasi plus semangkuk sup iga dan segelas jeruk hangat  hahaha  yummy !!




My Note : Ketulusan hati itu mengenyangkan jiwa yang lapar dan dahaga J



Salam,
Auntie “eMDi” Dazzling


13 komentar:

  1. fotonya keren, orangnya juga keren kok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe thanks Lid, komentarnya juga keren :)

      Hapus
  2. walaaah malah beli helicopter..beli al-qur'an tuh biar bisa dibaca dirumah wkwkwkwk...
    aku yakin cerita ini bersambung, abis itu Mba nelpon ke 500600 kan hahaha :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe ...

      Tergantung? mau bersambung atau sudahin sampai disini saja haha

      Hapus
    2. kayak lagu aja wekeke

      Hapus
  3. mba mba nih ada teh ... basi, kopi ... eneg, sama cucian belom kering, mau ???

    BalasHapus
  4. Latar fotonya keren ya Mbak :p
    Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasa belum wow gitu hehehe

      apa kabar dwee ??

      Hapus
  5. Inisiatif gak selalu pas deh, kalau tnpa konfirm dahulu. :D
    Itu lapernya pahala lho, Mba. Ahahaha.

    Habiskan teh manis dg tulus. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiipp ... harusnya minumnya setulus maafnya ya?!

      Hapus
  6. Mallnya dekat rumah aku.... Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi aturan aku makan siang di rumahmu aja Nuel hehe

      Hapus

Kunjungan anda adalah harapan bagi saya, tinggalkan jejak anda pada kolom komentar sebagai tanda harapan buat saya. Dan, semoga ini bukan harap-harap cemas :)
Dan diatas semua harapan, saya haturkan terimakasih atas kunjungannya :)

Youth Has No Age

Semangat Muda! Entah karena alasan apa, setiap saya pulang dari arah kebayoran lama ke arah Mayestik, tepatnya entah di sekitar ...