Translator

Kamis, 05 Juni 2014

Save Our Souls, Please .........!!!


Halooo ...........

Waahh... dah lama banget saya gak membuka blog ini, sayang waktu saya buka ada sesuatu yang lain. Apa itu? kasih tau gak yaa??? halah!

Sesuatu itu ternyata buat saya bete sendiri. Bagaimana gak bete, kalau ternyata ketika saya ingin mengedit sesuatu tiba-tiba ttuuwewewewewwww... !!! Icon tools yang biasa ada di deret kiri itu tidak tampak, yang ada hanya tinggal icon Pos dan Setelan saja. Gimana ini??? kejadian seperti ini ternyata bagi saya yang gaptek cukup membuat kepala puyeng ...


"Gimana kalau pengen merubah temple?"


"Gimana memunculkan atau meng-hide komentar?" 

 ATAU

"Bagaimana jika tata letaknya ingin dirubah?"  


Semua pertanyaan-pertanyaan itu ternyata tidak bisa saya jawab sendiri, padahal saya sudah belajar mati-matian bak esok mau menghadapi ujian sekolah, tapi yang terjadi otak saya tambah beku, kepala enyut-enyutan, mata berkunang-kunang dan ooh my... pengin pipis, ah ketimbang pipis di kursi akhirnya saya putuskan saja untuk pee di toilet. Soalnya, saya baru saja makan jengkol mentah dan sambal terasi ditambah nasi merah hangat satu piring. Jadi, ketimbang kursi menjadi bau jengkol dan terasi saya mengalah saja deh menuju wc. Sambil tangan memegang my... mulut saya ngedumel gak jelas...


"Piye iki... Piye iki!!!"

Dumel saya. Mulut saya boleh ngedumel, tapi pipis ini harus segera terlaksana karena tiba-tiba saja tangan saya sudah terasa basah. Sial! Saya pee di celana, bau jengkol deh ini tangan yang sudah saya rawat bak princess ini. Mata saya langsung tertuju pada tangan saya yang halus itu... #ah masa? dan kuku-kuku saya yang kemaren baru saja dimanucure itu, tapi sayang bentuknya sih tak berubah bak buah buah jengkol berjejer di tangan jahe!


"Please my God... buat tanganku seperti..."

Upssss! Tiba-tiba saya tersadar, kenapa saya malah berharap yang tak mungkin. Bukankah Tuhan sudah begitu indah memberi tangan pada saya. "Maafkan aku Gusti!" hati saya berbisik. Ketika kesadaran sudah penuh, saya segera menyelesaikan hajat kecil saya ini di kloset. Ploooong... banget rasanya.

Saya kembali ke meja komputer. Blog yang icon-iconnya tak ada itu masih terbuka di depan mata saya. Entah ada bisikan dari mana, akhirnya saya memberanikan diri bertanya pada :
  1. Tarjo
  2. Tukinem
  3. Ponirah tidak terpidana
  4. Sukiyem
  5. Mang Ujang
  6. Mang Ikin
  7. Ceu Ijah
  8. Neng Markonah
  9. Bu Bariah
  10. Dan last but not least ... pada kalian SAHABAT
Gimana nih caranya ngembaliin tampilan blog seperti semula ??? Please SOS ....!!!


My Note : Kebodohan bisa diatasi jika mau bertanya


Salam,
Auntie “eMDi” Dazzling


6 komentar:

Kunjungan anda adalah harapan bagi saya, tinggalkan jejak anda pada kolom komentar sebagai tanda harapan buat saya. Dan, semoga ini bukan harap-harap cemas :)
Dan diatas semua harapan, saya haturkan terimakasih atas kunjungannya :)

Youth Has No Age

Semangat Muda! Entah karena alasan apa, setiap saya pulang dari arah kebayoran lama ke arah Mayestik, tepatnya entah di sekitar ...