Translator

Selasa, 26 Maret 2013

Terlempar Ke Dunia Luar



Ternyata hidup tanpa internet itu, ibarat hidup di pulau terpencil yang tak berpenghuni, dan hanya di temani sebiji buah kelapa, sebagai teman berbagi curhat. Komunikasi yang terjalinpun, cuma komunikasi satu arah, tak ada timbal balik alias tiada respon dari lawan bicara. Tragis!. Pasti. 

Seperti film “Cast Away”-nya Tom Hanks, dimana ia  terlempar keluar dari kehidupan normalnya. Hidup sebatang kara. Disuatu tempat – pulau terpencil tak berpenghuni, di negeri antah barantah, tanpa kawan terlebih lawan. Jauh dari jangkauan dunia luar. Sendiri. Sepi. Laksana kembali ke “Titik Nol “. Eeemmm ….., kayak judul bukunya Agustinus Wibowo aja ah! Merana. Hanya jiwa, dan sebuah biji kelapa yang menemaninya.  Sad.
 
Dan, saya bisa merasakan kemeranaannya Tom Hanks itu, ketika saya mendapati diri, terputus dari dunia luar – dunia internet, dunia yang membuat saya merasa “hidup menjadi lebih hidup”, dan yang bisa membuat saya terhubung dengan dunia luar nun jauh di sana. Dan pada akhirnya, sayapun bertemu dengan kemeranaan itu. #merana aku merana ….. merana karena lirikan eh internet!   DI BACA DENGAN CARA DI NYAYIKAN GAYA DANGDUT, OK! :)

Jika, si mas Tom Hanks ini mempunyai teman, untuk menumpahkan segala perasaannya pada sebiji buah kelapa dalam di film tersebut, sayapun mempunyai teman, yaitu sebuah PC butut cap keong nan super lelet, yang tidak ada koneksi internetnya. Sedih. Uhuhhuuu , sebentar nangis dulu. 

Dalam hal teman, bisa dibilang, saya jauh lebih beruntung dari si mas Tom Hanks ini. Jika Tom Hanks hanya bisa bercakap-cakap sendiri dengan si buah kelapa, tanpa pernah bisa menggoreskan semua suara hatinya itu pada si buah kelapa, berbeda dengan saya. Teman saya, yang notabenenya hanya sebuah PC butut cap keong ini, masih bisa saya andalkan sebagai sahabat karib nomor satu. Menjadi sahabat, yang bisa menampung semua celotehan suara hati saya, ke dalam bentuk tulisan. Ia menampung dan mencatat semua suara hati saya. Suara hati yang kadang terdengar fals nan sumbang,  yang kadang bunyinya tak beraturan. Kadang not-nya gak nyampe, atau kadang malah melengking ketinggian. Payah, ini hati. Kenapa juga, ia tidak bisa bersenandung merdu saja, sehingga membuat siapapun yang mendengar ‘asik’ menikmati suara emas si hati. Tapi, apa hendak dikata, jika suara hati ini kadang masih suka berbunyi fals nan sumbang?!, Atau, mungkin saya harus mencari guru seni suara hati, untuk melatih pita suara si hati ini, agar bisa menjadi suara hati yang didamba semua orang. Suara hati yang menyenandungkan nada-nada indah saja. Dan, dimanakah saya bisa temukan, guru tersebut?, #Dimanaaa-dimana, dimanaaa … ? suara Ayu Ting ting terdengar mengalun dari tipi tetangga sebelah, seperti berusaha membantu saya mencari sang guru hati! Wew! 

Hadeuh!,  Sebenarnya saya lagi ngomongi apa sih? #geje banget ah!

Daripada ngelantur jadi ke urusan hati #tapi ini memang berkaitan dengan hati juga sih! lebih baik, saya balik ke titik nol saja, eehh salah, maksudnya ke titik permasalahan saja. Inti masalah adalah, saya gak bisa ngenet, karena komputer ‘gak ada koneksi internetnya. Itu yang membuat saya mati gaya. Stuck di tempat. Gak move on lah #halah, apaan tuh. Dan rasanya itu, seperti bener-bener terlempar jauh ke dunia luar – terputus-tus dari hiruk-pikuk dunia. Laksana hidup terpencil di pulau kecil tak berpenghuni, di negeri antah barantah – ya seperti mas Tom Hanks itu lah. Gak bisa surfing, gak bisa bewe - blog walking, gak bisa ini, gak bisa itu, gak bisa a,I,u,e,o, dan banyak gak bisa lainnya…..!. Bagai slogan ‘Back to nature’ yang lagi bergaung kencang di muka bumi ini, yang kemudian menarik saya masuk ke lorong waktu, dan melontarkan saya jauh ke belakang masa silam, kembali ke jaman prasejarah. Jaman batu – Paleotikum,Mesolitikum,Megalitikum dan Neolitikum, tiba-tiba saja jaman-jaman itu bermunculan di pikiran saya. Dan saya, menjadi salah satu manusia penghuni di jaman pra sejarah tersebut. Dengan pakaian serba minim terbuat dari daun, dengan segala peralatan terbuat dari batu seperti film Mr. Flinstone – rumah batu, telpon batu,mobil batu, piring batu, gelas batu, sampe kasur dan bantalpun terbuat dari batu, bayangin bukannya terlelap tidur malah badan pada sakit semua, hadeuh remuk deh tuh badan. 

Sebagai gambaran jaman batu, film kartun Mr. Flinstone yang pernah saya tonton semasa saya kecil dulu itu, saya rasa cukup mewakili. Segala hal terhubung dengan dunia batu, meski film ini bagai paradoks saja - mana ada di jaman batu, sudah ada telepon,mobil, dan barang-barang lux abad dua puluhan?! Dan semua itu, sangat jelas tergambar di film kartun ini, emm tampaknya film si Mr. Flinstone yang suka bawa-bawa tombak batu itu, memang dibuat sebagai film hiburan semata. Hayo, tau gak film Flinstone ini?, itu lagunya yang gini loh, “Flinstone, Mr.Flinstone ….. lalalala …lalala.... haha gak hapal ah lagunya *Sotoy ya ane :)

Nah, kalau saya benar-benar menjadi mahluk cantik di jaman batu tersebut, yang kemana-mana memakai baju daun ala kadarnya, waah bisa-bisa seluruh laki-laki di jaman batu itu, jatuh cintrong deh sama saya hihi ... Tapi ini rasanya mimpi deh, Some body, help me! Bangunkan saya yang lagi terlelap ini, tangan rasanya berat sekali, untuk diangkat dan menggapai sang pipi, lalu menampar kuat-kuat, biar bisa keluar dari jaman batu ini. Please help me, some body ………… !!!!.

Geje ya?, tapi itu kenyataannya, segalanya menjadi geje – gak jelas, gara-gara connection internet not found. Wedew!.



Note : Yang nulis masih di karantina, jadi gak bisa bewe dulu ya. Sampe ketemu, muuah... muuuaah.



My Note : Kita baru merasakan pentingnya kehadiran orang lain, ketika kita berada di suatu tempat tanpa kehadiran manusia lain di sekitar.


Salam,
Auntie Dazzling




38 komentar:

  1. kayanya internet lagi bermasalah ya, aku juga tadi susah banget untuk konek. Nah itu tuh yang suka bikin uring-uringan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sering sih begitu, tapi ini lebih parah emang gak ada koneksi internetnya :)

      Hapus
  2. Emang sekarang lagi dimana mbak? :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe sebenernya sih masih di tengah kota, tapi akses internetnya masih "TABU" dipake hadeuh :)

      Hapus
  3. pantesann lama tak nampaakk.ihihi
    aku jg klo ga ada inet seharii aja udh kyk org sakaawww... :s

    BalasHapus
  4. Halo mbak,
    emang nggak enak sih kalau internetan bermasalah. Tadi siang gak bisa buka blog ajah aku bingung, wehehehe...
    Semoga cepat bisa lancar internetan lagi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya Una, servernya yang terputus hehe :)

      Hapus
  5. wahhh pantesan udah lama gak nongol yaaa

    BalasHapus
  6. sudah kembali lagi nih mbak selamat yaaaa

    BalasHapus
  7. selamat bergabung kembali di blog heheheh

    BalasHapus
  8. dan ketika kita dikelilingi banyak teman kita merasa ingin sendiri dan merasa dan memminta privasi...
    :)

    BalasHapus
  9. Seperti kejadian terputusnya koneksi smartfren, ternyata punya kabel cadanga/ alternatif. tapi dari ke tiga cadangan, putus beruntun.
    Akhirnya nyewa, putus juga, nyewa lagi yang kedua... baru bisa.

    Dirimu musti coba, jaringan cadangan. ntr pakenya bisa diatur....

    usulan lagi, captcha komen dihilangin aja, yg komen jadi kerja 2 kali...kasihan hik hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. captcha ganggu ya ? Maaf, belum sempet ngilangin mas :)

      Hapus
  10. koneksi internet bermasalah utk jaman skrg bs bikin mati gaya ya :)

    BalasHapus
  11. knjungan malam, tlong di folbek ya, salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks kunjungannya, nanti saya folbek mba :)

      Hapus
  12. iya,sehari tanpa internet rasanya gimanaaaaaaaaaaaaaaaaaaa gitu !

    #jiplak gaya ifan gunawan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya gimanaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa gicu :)

      Hapus
  13. doh, sedih neh jadi nya baca neh post, moga cepet kenceng tuh net nya ...
    tapi yakin deh, kalo sering ke hutan, ada stumon kok yg nemenin, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cihuy deh punya temen kaya kamu StumonK, selalu siap nemenin emm terutama kalo ke hutan hahaha :)

      Hapus
  14. mungkin kalau internet tidak pernah ditemukan, kita juga baik2 saja. yg jadi masalah kita sudah terlanjur kenal dan dekat dgn internet. jadinya, kalo nggak bisa internetan berasa rempong hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo internet gak ditemukan, pastinya saya gak bisa kenal dengan kamu say :)

      Hapus
  15. internet seperti kebutuhan pookok yaaa :)
    Salam kenal, mampir balik yaaa

    BalasHapus
  16. pas sendiri pengen ada temen..pas rame bawaaan pengen menyendiri.manusiawi hehe..
    btw filmya di tuker aja ama film terbaru skrg yg inti ceritanya hampir sama hehehe
    cast away menjadi life of PI
    the flintstone jadi teh Crood
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manusiawi ya Nal ?

      Filmnya beneran tuh Nal ? belum tau neh, pastinya lucu ya, penasaran :)

      Hapus
  17. Wuiih, betul tuh Cha! Bunda aja yang udah uzzzur kalo sang PC (bukan laptop euy) gak bisa diajak kompromi alias gak bisa ngenet kesel bin sebelnya minta ampun, apalagi Chacha nih yang masih muda bergairah, hehe.... Tapi kan ada obat penghibur hati tuh Cha: gendong and ciumin aja si kecil yang lucu, ilang deh kesel bin kheki-nye. Oke Cha, kapan nih kita makan bareng lagi di food-court Sarinah. Kangen nih, apalagi Olee gak pernah muncul online keknya ya? Met aktifitas apa aja ya Cha. lv u

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo Bund, kangen juga nih aku sama bunda. Nanti yang traktir kita-kita dong gantian hehe :) I luv u2 Bund.

      Hapus

Kunjungan anda adalah harapan bagi saya, tinggalkan jejak anda pada kolom komentar sebagai tanda harapan buat saya. Dan, semoga ini bukan harap-harap cemas :)
Dan diatas semua harapan, saya haturkan terimakasih atas kunjungannya :)

Youth Has No Age

Semangat Muda! Entah karena alasan apa, setiap saya pulang dari arah kebayoran lama ke arah Mayestik, tepatnya entah di sekitar ...