Translator

Kamis, 11 Juli 2013

Don't to Milk alias Ojo Kesusu


Cerpen : Fiksi


"Susu itu terasa sedikit asin di lidahku, tapi aku tak peduli. Glek glek glek ...! Aku menelannya penuh kehausan. Bagai kemarau panjang tak bersua hujan."

                                                             **


Aku bergegas jalan mengimbangi pacarku yang berjalan cukup cepat, napasku tersenggal mengikuti irama langkah kakiku yang bergedebukan tak teratur. 

"Sabar Bang, puyengkan jadine yen kesusu wae"  *image google
"Bang, tunggu!" Teriakku.

Si Abang yang kupanggil malah asik dengan jalan cepatnya tanpa mengindahkan sedikit pun panggilanku. Aku sedikit berlari-lari kecil mengurangi ketertinggalanku. Ya, si Abang yang bertubuh tinggi besar itu jelaslah akan mengalahkanku yang bertubuh kecil imut-imut ini. Dan dalam keadaan seperti ini aku malah merasa tak serasi dengan si Abang, bagaimana serasi jika secara jalan saja aku sudah kalah langkah darinya belum hal lainnya, pikirku sambil tetap berusaha mengimbangi langkah kaki si Abang.

Si Abang pacarku itu orang dari sebrang pulau Jawa. Ya, Ia memang berasal dari Sumatera Utara - Suku Karo. Marganya Perangin-angin. Dan hobinya gak jauh dari buang angin alias tukang kentut. Mengenai hobinya itu jelas aku tidak suka, selain baunya tak sedap suaranya pun sumbang tak berirama kebalikan dengan suaranya yang merdu jika Ia bernyanyi. Pernah suatu hari aku memprotes hobi kentutnya, Ia malah bilang ...

"Kentut itu sehat de. Coba kalo ade sayang gak bisa kentut bisa ngabisin uang banyak untuk berobat," ujarnya.

Jawabannya yang apa adanya itu kadang membuatku tersenyum. Dan dengan segala kekurangannya itu kejujurannyalah yang paling kubanggakan darinya. Itu yang membedakan Ia dari mantan-mantan pacarku.

Tapi ... beberapa temanku bilang aku gak cocok sama si Abang. Karena katanya tubuhnya yang besar bak giant itu berbanding terbalik denganku yang kecil imut-imut bak liliput ini. Tapi bagiku Abang adalah seorang pacar yang cihuy punya, dan kami perpaduan yang unik : Aku Jawa - Abang Batak. Perbedaan itu yang membuat hubungan kami jadi berwarna - gak monoton ton seperti temenku si Asep dan Neneng yang kedua-duanya Sundanese tulen itu.

"Wioslah, meh uwih kampungna cakèut."

Kata Neneng padaku memberi alasan waktu kutanyakan kok satu suku bahkan satu kampung pula sama si Asep itu. Aku hanya tersenyum mendengar jawaban Neneng dan membayangkan mereka berdua pulang kampung yang itu-itu juga. Tidak seperti aku dan si Abang yang nantinya pasti seru, punya dua kampung yang berbeda batinku.

Tapi tadi siang kekagumanku terhadap si Abang sedikit luntur. Gara-gara cuaca yang tiba-tiba tak bersahabat itu. Awan ngedadak gelap gulita dan bumi seperti menyambutnya dengan penuh euforia. Yang tidak gembira justru aku. Aku harus pontang-panting menyesuaikan gerak langkahnya si Abang.

"Cepet de sayang, hujan sudah mau turun!" Kata Abang.

Aku tak menjawab. Hanya langkah kaki saja kupercepat. Tak sadar, kerikil di depanku membuat kakiku oleng.

Bruukkk ... ! Aku terjatuh.

Dengan sigap Abang meraihku, membantuku berdiri. Aku dipapahnya. Tangannya memeluk pundakku erat. Aku berjalan tertatih, tapi dasar si Abang langkahnya itu tidak juga bisa aku imbangi. Langkahnya terlalu lebar, tak bisa kusaingi oleh langkahku yang sedikit terseret olehnya. Badanku terasa tertarik tak menentu karena langkahnya. Aku hanya bisa meringis. Pas di depan kami ada segerombolan abege berkumpul, mereka seperti melihat tontonan gratis saja melihat aku yang seakan dalam cengkraman si Abang. Dan tiba-tiba saja rasa maluku timbul. Mukaku serasa hangat memerah. Langsung kutundukkan wajahku . 

"Bang, ojo kesusu toh!" Kataku memelas. Mataku meliriknya sekilas.

"Hah! Kamu ini malu-maluin saya saja. Ini baru ke bahu belum ke susu!" Sahutnya kesal hingga dengus hidungnya terdengar.


Ooalaaa Bang! Iki Jaka Sembung lewat Rembang ... ora nyambung Bang!! # heh.



 * Wioslah, meh uwih kampungna cakèut : Biarlah, biar pulang kampungnya dekat
* ojo kesusu : Jangan terburu-buru


My Note :  Mengerti bahasa lawan bicara itu penting, hingga tak berakibat salah pengertian  :)

 Salam,
Auntie 'eMDi' Dazzling

41 komentar:

  1. Huwaa cerpennya keren mbak!!! ^^ ngakak aku bacanya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih dwee kemana aja ? Lgi sibuk ya ?

      Hapus
  2. Cerita klasik yang diangkat lagi pake gaya eksentrik khas MyemDi! Bhahaha, gue suka!

    "Ojo (mangojo) kalo bhs batak artinya pegang/memegang! Itu berarti si cewek yg gak sabaran... Masa' belum apa2 udah minta itu! :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abang baru ngomong sekarang seh, pantesan abang kesel padaku.
      Jadi ojo itu pegang toh! Aih aih abang abang huahaha

      Hapus
    2. Bah! Macam mana pula si itok ni? Tak pernahlah kau tanya aku, huhuhu... Sahur jolo, sahur jolo! :-)

      Hapus
    3. sahur dulu... hehe... (batak)

      Hapus
  3. hehehe akibat gak mengerti jadi mikir lain ya

    BalasHapus
  4. selamat menjalankan ibadah puasa di bulan suci Ramadhan,
    bila ada salah kata, salah baca, salah tulis dan salah komentar..mohon dimaafkan lahir batin...salam :-)

    BalasHapus
  5. Mestinya bukan minum susu tapi minum "gesa-gesa"
    Kesusu (Jawa) = Tergesa-gesa (Indonesia)
    Jadi kalau diuraikan secara matematis, ke = ter; su = gesa.
    Susu itu Bahasa Jawa. Bahasa Indonesianya gesa-gesa.
    Ilmu ini belum sampai ke Guru Bahasa Indonesia karena ini hasil analisis saya dan belum saya sebarluaskan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha pak Mars bisa aja mentang2 pak guru hihi.
      Hasil analisanya harus segera disebar luaskan nih pak.

      Jadi : Suharto = gesa harto
      Sutinah = gesa tinah

      Hahaha pak pak ....

      Hapus
  6. wakakaka... humor yg bikin gerrrr....

    jadi bayangin gimana kalo ada cowok gede, "nyeret2" ceweknya yg imut2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo coba bayangin ...
      Malu kan tuh cewek diseret2 sama si abang :)

      Hapus
  7. Haha, beberapa kali denger bahasa yang dicampur. Dulu kliyengan sendiri nggak ngerti, tapi sekarang mencoba masuk2in kata sesuai konteks pembicaraan, kalau nggak gitu ya banyak missednya.. setuju banget deh, Mengerti bahasa lawan bicara itu penting, hingga tak berakibat salah pengertian (^_^)b

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya harus kan, ketimbang salah pengertian :)

      Hapus
  8. kisah ini sudah lama kudengar,,namun dengan pembawaan gaya cerita yang berbeda membuatnya jadi lebih fresh dan menyegarkan.....luarbiasa :-)

    BalasHapus
  9. Cha, baru kali ini bunda baca cerpen ada kata "kentut"nya, hahaha...bole3x berani cerita nih namanya.

    BalasHapus
  10. ixixixi pernah tahu joke ini dulu-dulu tapi ini dengan versi yang lain :D haha .. saya juga sunda-cirebon .. asik juga kita sama-sama saling memahami bahasa walau yang sering ya basa indonesia hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe saya juga orang sunda kok :)

      Hapus
    2. lah sihh.. sunda timana? :D

      Hapus
    3. haha atuh sami-sami lah ari sunda mah wkwkw ..

      Hapus
  11. hahahaha
    ini belum kesusu tapi kebahu. kocak bener ceritanya. Emang kalau beda suku, kadang bisa ketawa sendiri. Tapi di bopong kan enak dek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Qiqi enakan di bopong lah gak cape mas :)

      Hapus
  12. Seng entuk kata-kata soko ngendi iku mau. Moso bahasa inggrise ojo kesusu don't to milk. ceritane malah marakke ngguyu tenan og. Iki durung kesusu tapi kebahu. salah persepsi itu sob abangnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe ... biar seru aja mas ceritanya

      Hapus
    2. seru banget malahan.
      ada cerita yang lain nggak sob?

      Hapus
  13. wah.. si abang taunya cuma susu saja nih..hehehe tapi kata orang
    "kesusu itu lebih baik dari pada kesikut"
    hahaha hayo milih mana mbak..? masih baik kesusu kan..? hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya jelas enakan kesusu daripada kesikut hahahaha

      Hapus
    2. kesikut? Bah sakitlah itu! hehe

      Hapus
  14. wkwkwkwk akibat perbedaan puasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perbedaan puasa atau bahasa Chi? hehe

      Hapus
  15. si abang kyknya musti sering2 main ke jawa nih.. he2X

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi meski sering ke jawa kalo gak belajar ngomong jawa ... kayaknya tetep deh jatohnya "kesusu" terus jalannya huaaa :)

      Hapus
  16. wkwkwkwk...ojo kesusu :P
    pusing juga yah kalo pacar hobi kentut wekekek

    BalasHapus

Kunjungan anda adalah harapan bagi saya, tinggalkan jejak anda pada kolom komentar sebagai tanda harapan buat saya. Dan, semoga ini bukan harap-harap cemas :)
Dan diatas semua harapan, saya haturkan terimakasih atas kunjungannya :)

Youth Has No Age

Semangat Muda! Entah karena alasan apa, setiap saya pulang dari arah kebayoran lama ke arah Mayestik, tepatnya entah di sekitar ...